December 2015
M T W T F S S
« Oct    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Muhammad Takbir

cuz the world is too fast 4 u to stop

Jadi Mikir…

Author: muhammad.takbir10
10 23rd, 2011

warning: tulisan ini bukan untuk menggurui, hanya mau ngeshare.
pertama-tama thanks untuk aryn yang ngoment postingan ane…hahaha koplak tulisan ane yang lagi galau kedapetan ma dia…
kedua thanks sekali lagi buat aryn yang ngeposting tulisannya di grup dan mila yang ngeshare note-nya di FB yang membuat ane JADI MIKIR…

keseharian kita sebagai mahasiswa tidak terlepas dari yang namanya Tugas, laporan, galau, tugas, tugas, laporan, cinta (ehem), tugas, kuis, UTS, dan UAS. dan, terkadang, untuk mengiringi kita melaksanakan semua kegiatan itu, kita memerlukan penambah “gairah” atau penyemangat, atau apapun itu yang membuat kita tahan (untuk tidak muntah) dalam mengerjakan hal-hal tersebut. Kali ini yang membuat ane mikir (setelah membaca postingan aryn dan mila) adalah kebiasaan kebanyakan orang mendengar lagu gaje ketika mengerjakan hal-hal yang di atas( kecuali kuis, UTS, dan UAS ye…gile aje). Sebagai salah satu pelaku yang sering mendengarkan musik atau lagu ketika ngerjain tugas atau lagi galau, sering ane kebawa ama isi dari lagu itu. misalnya nih, lagi ngerjain daskap, lagi asyik menggambar (mencakar-cakar) di atas kertas A3 sambil ngedenger lagu ai wil flai-nya si sepuluh ke lima bunyinya seperti ini, “klos yor ais gif mi yor hen darling” hadduh tiba-tiba mata ketutup beneran, dan jadinya ane ketiduran dah di atas kertas A3 (tanpa ngiler, percayalah). jadi, what i’m trying to say is, lagu emang punya “sesuatu” yang bikin kita tanpa sengaja ngikutin isinya. Bahkan, saking kuatnya tu lagu kadang-kadaing bisa sampai beneran masuk ke dalam mimpi. hal ini diperkuat dengan adanya saksi, sebut saja namanya mawar (nama asli: MAWARDI :P) katanya tiap dia denger lagunya si purple sebelum tidur, malamnya dia mimpiin kalo dia bener-bener jadi orang yang punya dark lover (kekasih gelap-red) seperti dalam pidio klip band ntu. haddueeehhh plis dong ah, sekali lagi jadi ingat postingan dua bocah kemaren tuh, gimana kira-kira kalo lagi jalan nih di bara, ngedenger lagu lewat headset, tiba-tiba keserempet angkot (tau kan gimana garangnya angkot bogor) trus pas sakaratul maut yang keluar dari mulut malahan, “terajanaaaaa, terajanaaa, ini lagunya, lagu india…..” (mana ada lagu india pake bahasa indonesia?) atau yang keluar malahan, “tudai ai don fil laik duing eniting, ai jes wan lai in mai bet”, haduueeh kagak kepikir dah cuy… nah hal-hal ini yang bikin ane tiap megang hape ma aipot mikir, “nih playlistnya ane hapus nggak yah???” ato “gimana nasibnya si YUI ya kalo kehapus?” haduuuhh….jadi galau gaje tuh sendirian mandangin hape ma aipot dan semua kenangan yang kami lalui bersama (plaakk). okeh, back to the topic. Tapi, beneran loh kalo nginget-nginget postingan dua bocah ntu, ane jadi merinding disko cuy. secara, kalo diinget-inget, ane belum pede tuh mastiin diri tuk bisa masuk surga, ngaji ajah gak setiap hari, gimana mau pede masuk surga coba? memang bener kita belum tahu standar minimal untuk masuk surga itu berapa. kalo di IPB standar A itu 75, tapi kalau di akhirat? mana tau. yang ada hanya aturan-aturan serta petunjuk-petunjuk dari Yang Maha Esa untuk mencapai nilai A itu. So, meskipun ini hal yang kecil, gak ada salahnya kan kalo kita perhatikan? Toh, itung-itung bisa nambah amal tuh kalo isi hape ma aipot lagu-lagunya om mah*r, om-om dari suara keadilan, atau sekalian murottal aje dari mas ahmad saud, de es be.

aduh, sekian dulu soalnya si gentan dari tadi nyolek-nyolek minta diperhatiin, meskipun agak gaje, yang penting nulis, iya kan bang kadri? 😛



Aku Mohon Pergilah!

Author: muhammad.takbir10
10 17th, 2011

Sekali lagi dia kembali
membawa luka baru yang sengaja dia tautkan kepadaku

adakah kau merasa dendam kepadaku?
ataukah kau tak rela melepasku pergi?
hanya kau, hatimu, dan tuhan yang tahu

aku tak pernah berpikir akan jadi begini akhirnya
sengaja kupergi jauh darimu
untuk melupakanmu dan semua kenangan semu kala itu

dan sekarang kau datang
membawa luka barumu bersamanya
bersama orang yang tidak perlu kupedulikan
bersama engkau yang tak lagi kupedulikan

jadi aku mohon
pergilah…
aku tidak mau mendengar segala keluh kesahmu
pergilah…

pergilah…
carilah orang yang lebih baik
carilah orang yang bersedia engkau kendalikan sesukamu
karena aku sudah muak…

aku sudah muak denganmu
aku muak dengan kepura-puraanmu
aku muak dengan diriku yang berpura-pura
tidak mengetahui kepura-puraanmu….



Berikan Aku Edelweiss-mu

Author: muhammad.takbir10
10 15th, 2011

Hatiku masih tak menentu,
entah mengapa setiap dekat dengannya,
hati ini seperti mengontrol pikiranku untuk terus memperhatikannya…

baik, mungkin sekarang belum ada hak yang melekat untuk memilikinya
tetapi bukan berarti hati ini tidak bisa memikirkannya..
selama dia belum dimiliki orang lain,
semua orang bisa memikirkannya, termasuk aku,,

mungkin rasa nyaman yang dia pancarkan yang membuatku kangen bertemu dengannya..
mungkin juga tawanya yang khas yang terus membuatku tak henti memikirkannya…
tapi satu hal yang pasti, aku tak bisa berhenti memperhatikannya…

ada sebuah bunga yang dikatakan sebagai bunga abadi
sekali mekar, pantang baginya untuk layu
ya, namanya edelweiss

untuk mendapatkannya diperlukan usaha yang sangat keras
tak mudah untuk bisa membawanya pulang
tingginya pegunungan adalah rintangan pertama untukmu mendapatkannya

kemudian,
satu lagi rintanganmu untuk mendapatkannya
kau harus menunggu sang Edelweiss untuk menggugurkan diri dari pohonnya
pantang bagimu untuk membawanya pulang secara paksa
agar kau tidak terkena kutukan saat membawanya pulang

begitu pula dengan dirinya
aku masih harus mendaki pegunungan yang tinggi untuk tetap dapat menikmati indahmu
dan aku masih harus menunggumu untuk menggugurkan Edelweiss-mu…
bagiku, hatimu adalah Edelweiss-mu…

aku tidak akan memaksamu untuk menggugurkan Edelweiss-mu
aku akan menunggumu untuk memberikannya kepadaku
aku akan menunggumu sampai menganggapku pantas mendapatkan Edelweiss darimu..

untuk itu akan bersabar kepadamu
aku akan bersabar hingga sampai suatu saatnya nanti
kau akan memberikan Edelweiss-mu kepadaku



gara2 PKM

Author: muhammad.takbir10
10 7th, 2011

okeh,,,

mungkin aku belum punya cukup bukti untuk membuktikan pandanganku ini..

tapi itulah yang aku lihat sekarang ini…

saat teman2 ku berkutat dengan benda tiga huruf itu…

oke..

gejala “mutasi” ini mulai terasa saat TPB…

saat temanku si fuad yang gaje mulai membuat PKM nya bersama si sammy..

pertamanya dia baik2 saja,,,tapi semuanya berubah ketika negara api menyerang….heeeh????

okeh salah….pertamanya dia baik2 saja..

sampai di saat di mana dia harus bolos kuliah, pulang malam, tidur tidak karuan, makan tidak teratur…

dan akhirnya asmanya kambuh..beuh,,,,

ane ingat banget selama di asrama dia yang mendominasi oksigen can..

tapi sepadan juga sih hasilnya karena PKM nya sampai di danai, dan ane n kawan2 kena imbasnya juga…hahahah

NB: sammy jika kau membaca tulisan ini, jangan tersinggung, this is just for fun without making fun of anything…..

nah sekarang ane udah tingkat dua…

benda tiga huruf itu muncul lagi…

dan “parahnya” IPB muncul dengan program….1500 PKM…beuh,,

banyak banget dah,,

dengan bantuan P4, mulailah IPB menyosialisasikan dan menyebarkan “virus” PKM kepada seluruh civitas akademika.

bahkan saat MPD dan MPF ane PKM muncul sebagai salah satu konten acara…(niat banget dah, maju IPB)

awalnya tidak ada niat untuk mengikuti lomba tiga huruf ini, tapi karena tiba2 diajakin ma seseorang ane daftar di saat2 akhir,,,,, dan walah…akupun sekelompok dengan orang gaje itu…

belum sampai di situ ,ternyata departemen tercinta ane….agronomi dan hortikultura ,,,
mewajibkan untuk membuatnya…

alhasil inilah aku, bagian dari mahasiswa IPB yang siap bermutasi akibat PKM….
tadi pagi sesudah dasgron….masih berkeringat,,,aku bergegas menuju ke ATM untuk mengambil uang soalnya…
berhubung selain dompet udah kering, si gaje itu menyuruhku untuk ke parung..
yawdah, aku mengganti bajuku dengan baju ganti yang telah aku persiapkan sebelumnya…
ane ganti baju di toilet yang ternyata kagak ada kuncinya boi
deg-degkan lah awak…
ntar pas ane ganti baju, pintu terbuka dan terlihatlah badan sixpack ane ke para mbak2 penjual makanan di YC…..
alhamdulillah itu gak terjadi….(ya iyalah, wong ane ganjel pake sepatu pintunya)

okeh setelah narik duit, ane liat pesan dari si gaje tentang angkot apa aje yang harus ane naikin ke parung…
awalnya dia nyuruh naek motor..
tapi ane males….ya iyalah parung kan jauh…terus jalannya berdebu, n panas pula, ntar kalo kulit kebakar gimana??? *plaaakkkk

okeh lanjut, dari kampus dalem, ane diturunin di jembatan, katanya abangnya ada angkot 32 yang mengarah ke perempatan parung, terus ane diturunin di parung (ampir lewat soalnya, ane ngelamun)
terus ane naek angkot 06, dan ternyata oh ternyata, itu angkot yang DARI parung mau ke bogor….(ampir salah lagi)
jadi ane nyebrang jalan, dan naek angkot yang benar (finally)…

di perjalanan, karena kelaparan ane makan nasi kucing yang isinya nasi sekepal ma bihun terus makan sepotong tempe goreng, udah,,,, yang penting perutku udah terisi….setelah itu, ane sms tuh si gaje, nanyain alamat dan nama tempatnya..
dan ternyata oh ternyata, DIA LUPA!! parah bangetttt…..
ini udah yang ke sekian kali si gaje itu membuat ane terombang-ambing di jalanan…(i shoud’ve known)…
baik si gaje gak bisa diharapkan ….kasian juga die kalo harus ngebalas sms ane, sementara dia kuliah…

okeh…jadi ane mulai bertanya2 tentang ciri2 tempat yang ane tuju…
dan alhamdulillah (yah, sesuatu) ada teteh2 yang tau tempatnya walaupun agak ragu….
yawdah ane turutin aje..
dan ternyata benar…..makasih tetehhhhhhh

singkat cerita, ane udah puas nanya2 orang2 di tempat ntu tentang PKM ane, lalu ane pulang, dan sialnya ternyata masih ada satu agenda lagi, ada rapat bareng anak AGH, yawdah…
karena merasa tanggung jawab (beeeuuggh) ane ikut dah….
pas rapat kebetulan ada semangka, yawdah makan aje dah kerjaan ane, sambil rebutan semangka ma si dede milah…terus karena waktu udah mau jam 3 ane izin pulang, mandi, dan bergegas ke kelas daskap yang dimulai pukul 3.30 saat jam ditanganku menunjukkan 3.35////artinyaaa : ANEEE TELLLAATTTT

huaaa..fabregas lah ane …eh salah bergegaslah ane ke sana

dan

dan

dan

dan

dan

ane kagak telat…hahahahahha

terus ane pulang…
bermalas2an abis makan, salat magrib dulu tentunya

dan nonton bola…
tiba2 ane ingat ada janji ma kak rizal..
yawdah ane pengen nebeng ke ncep yang bawa, tapi sayang bolanya belum abis…
jadi, ane godain dah si ncep biar nonton bola bareng…
meski ane tau udah telat kumpul ma kak rizalnya (hehehe maaf ya kak)

akhirnya setengah 8 ane berangkat dari janji jam 7 yang udah ditetapkan..

ane sampai dan langsung disodorin sketsa dari kak rizal,,,
ane disuruh ngebuat desain aeroponik di corel (koplak, corel aja baru belajar bulan lalu, )

okeh dengan penuh semangat dan kesatuan tekad
aku bekerja dengan giat…
(haallaajhhhh agh banget dah)

okeh dengan skil pas-pasan selesai juga lah desain itu…
(baru tadi gan 5 menit yang lalu jadinya)

ooh iyah,,ane lupa, ane ngedesain ntu gara2 tuntutan PKM (lagi)
huwaa..jadi inilah hariku…

diawali oleh PKM dan diakhiri oleh PKM..

sebenarnya ane dah mau pulang, tapi karena tiba2 hujan di IPB lagi pengen ngeksis..
yawdag ane tertahan di batang pohon (bawah tangga pojok himagron -red) hahhaha
tertahan di batang pohon nulis artikel gaje untuk kalian semua…ahhhaaha
daaa

sekian dulu dari saya..
jaga kesehatan
agar kita bisa jalan-jalan dan makan-makan bersama saya…
pokok e maknyusss… (heeeeeh???) gaje



mandiri???

Author: muhammad.takbir10
09 23rd, 2011

baik….
this is the ugly truth….
aku kira merantau di kampung orang itu bisa mengajarkan kemandirian yang instant…
ternyata aku salah…

selama ini yang aku lakukan hanyalah sekedar mengikuti arus yang ada di sekitarku…
bahkan, mungkin tanpa bantuan teman2 ku pasti aku pasti bakalan jatuh lebih dalam lagi..

segala sesuatu yang aku anggap sebagai kemandirian itu ternyata hanya sebuah tindakan antisipasi yang aku lakukan untuk bertahan…
contohnya, kalo lapar ya makan, haus ya minum…just it…
hanya sejauh itu..

ternyata dari segala sesuatu yang kulakukan,,,
sangat jarang keputusan yang aku ambil itu berasal dari diriku..
untuk segala kegiatan dan yang lainnya,,,
orang yang berada di sekitarnya lah yang berperan aktif untuk itu semua,,,,

aku tersadar tentang kelemahanku ini saat teman baikku, dengan gamblangnya dan terbuka membeberkannya kepadaku beberapa waktu yang lalu…
selama dua puluh menit lamanya dia mencecarku dengan argumen-argumen serta fakta tentang diriku yang membuat ku sadar,,,
hei takbir, kamu memang belum bisa mandiri……
mandiri bukan berarti hanya tentang apa yang kamu kerjakan harus kamu kerjakan sendiri, tetapi mulai dari proses berpikir, niat, dan semuanya kudu sendiri tanpa harus ada campur tangan dari orang lain…

baik, mungkin definisinya agak menyimpang,,
tapi itulah yang aku butuhkan sekarang…
selama ini aku sadar, aku masih sangat tergantung kepada sahabat2ku,,
hmmm,,,,
pasti jalan yang aku tempuh akan sangat sullit…
tapi bukan berarti jalan aku tempuh bakalan mustahil untuk ku jalani, iya kan???

yosh…semangat untuk mandiri!!



karena dunia bergerak terlalu cepat…

Author: muhammad.takbir10
09 20th, 2011

okeh dikit curcol….

 

semenjak masuk di departemen, tiba-tiba pikiran dan hati ini tergerak macem2 untuk ikut ini itu, dari klub2, kepanitian di departemen ampe nyobain hal yang paling gak pernah aku sangka: PKM…

 

hadueh,,,awalnya aku jalani dengan semngat dan santai…namun aku terlena…

gempuran tugas interdept : daskom, penkomp menyerang

kejaran deadline mematikan dari minor pengemas turut membantu..

di bantu lagi dengan praktikum PIT dan Dasgron yang harus  turun lapang..

semua itu membuat agenda bertabrakan sana sini,,,,hal ini diperparah dengan belum selesainya pasca panen raya atau MPD AGH, terus genus dan makrab omda yang udah dekat,,,, huadeeeeehh

bahkan weekend pun gak ada waktu untuk bersantai,,,,

bahkan tidur siang pun sangat berharga untuk ku…

ingin rasanya ku berhenti sejenak dari rutinitas ini,,,

namun ku sadar,,

ayah angkatku, cliff fournier, pernah berkata,,,,,,

“son, once you move, you gotta move faster than the world, because, the world never gonna stop for u and because the WORLD IS TOO FAST FOR YOU TO STOP”…

kata2 itulah yang terngiang di kepala ku akhir2 ini..

ketika ku mulai berpikir untuk berhenti sejenak

ketika bermalas2an mulai menjadi pilihan

ketika tanggung jawab terasa berat…

 

terima kasih Ayah atas wejangannya,,,

kau benar2 telah mengubahku dari anak laki-laki menjadi seorang lelaki dewasa…. thanks,,,,



and it’s just for you My Hero

Author: muhammad.takbir10
09 20th, 2011

“Wooi Takbir,,,,, kalo kau tidak ke sini dalam waktu 5 detik, tidak akan saya urus2 miko lagi!”, teriaknya dari ruang OSIS sambil membawa berkas-berkas yang kuperlukan esok hari…..

ahh, suara lantang yang khas dari guru pembimbing ku, Herolina, aku memanggilnya Bu Hero…

“iye ji beh, bentar baru sudah ki makan, bu!”, jawabku. Setengah berlari aku menghampirinya…

 

“kenapa seng lagi bu???”

“eh, kau sudah siapkan mi barang2 mu untuk sebentar malam???”

“heeh??? apa lagi sebentar malam??? nda ku tau bang saya bu apa kita maksud??”

“ooppps sory, i forgot to tell, we have to go to makassar tonight” , jawabnya dengan enteng…

“heeeh>>>??? kenapa bisa lagi bu??? AFS ga??”,

“nassami, apa ji pale na??? ”

“hammaaaa,, mate mi ja, bolos ka seng sekolah besok itu bu????”

“tenang, ada mi surat izin mu ku urus, jadi yah,,,,siap2 ko nah, ingat stay low but PEDE, okeh???”

“siap bu, ready to go!”

 

jadi, inilah aku bersama pembimbing ku yang superior, bu hero. berangkat dari kota Palopo ke kota Makassar yang berjarak 300 Km lebih , dan memakan waktu 8 jam perjalanan dengan bis. sejak seleksi AFS/YES ini berlangsung, entah berapa kali kami harus pulang balik ke makassar, berapa kali kami harus bolos sekolah, berapa kali kami tidak menikmati hari libur kami, dan berapa kali kami menggosip di atas bus…hahahah

 

sedikit cerita tentang ibu Hero, dia adalah guru bahasa inggris di sekolahku, SMA NEGERI 3 PALOPO, dia juga bekerja di USAID untuk daerah SULSEL dan juga seorang pembimbing lomba. Berkat Beliau, sudah banyak siswa dari sekolah ku yang berangkat ke luar negeri ataupun menjadi juara lomba2 bahasa inggris. Beliau adalah tipikal orang yang tegas, blak2an, serta penuh humor. selain itu, beliau pun seorang sosok yang berpengaruh di sekolah (denger2, kepsek pun takut ma dia)…..

 

di atas bus, sepanjang perjalanan, semakin dekat dengan Makassar, semakin kencang pula jantung ini berdebar….haduueeehhh serasa pengen kabur nih…tekanannya tinggi banget dah…..maklum masih ababil….

jadilah aku tiba di Makassar, jam 5 pagi tepatnya,…

taksi yang kunaiki melaju kencang di jalanan kota Makassar yang lengang menuju areal perumahan di sudut kota itu.

Aku sampai di rumah Bu Hero. Rumah legendaris penghasil orang-orang prestatif akademik dan non-akademik. di rumah itu oma dan opa menyambut kami, tidak lupa anjing putih berbulu lebat, Noki.

Di hari yang sama, setelah aku mandi dan shalat subuh, aku berangkat ke tempat tes terakhir, dan seperti biasa, Bu Hero memberikan wejangan-wejangan saktinya kepadaku….

dan Alhamdulillah, berkat itu semua, Akupun lulus/ sebulan kemudian,  Aku berangkat ke tanah Impian jutaan orang di dunia, Amerika Serikat, tepatnya di sebuah kota kecil bernama Orange town, Western Massachusetts, Massachusetts, negara bagian yang terkenal dengan Harvard dan MIT nya….

sesampainya di sana, aku pun lantas tidak putus silaturahim dengannya, Beliau selalu memantau ku via email dan friendster…

Beliau benar-benar memperlakukanku layaknya anaknya sendiri…

terima kasih bu..

walaupun liburan kali ini kita tidak bertemu…

izinkanlah aku dengan menyatakan rasa rinduku padamu lewat tulisan sederhana ini…

beribu rindu tercurah untukmu, and it’s just for u My Hero

 

 



Jaga Hatimu Untukku Karena Allah….

Author: muhammad.takbir10
09 9th, 2011

Dia masih belum tahu apa yang sedang kurasakan selama ini. Dia hanya tahu kalau Aku adalah sahabatnya yang paling setia, setia saat Dia sedih, setia saat senang, setia saat gundah, setia saat gembira. Dia tidak tahu kalau diam-diam di dalam hati kecil ini telah muncul benih-benih cinta yang belum patut `tuk kutunjukkan kepadanya. Aku takut. Aku gundah. Setiap kali bibir ini ingin menyatakan kepadanya, hati ini selalu bergoncang hebat. Pertengkaran hebat terjadi di dalam hati dan pikiran ini. Pikiranku masih tetap dengan pendiriannya untuk menahan perkataan ini agar disimpan saatnya tepat. Namun, hati ini kadang kala bergejolak ingin menumpahkan segala gelora perasaan yang ada di dalamnya.

Wahai pikiran, wahai hati, tidak bisakah kalian berdamai untuk sekali ini saja? Jangan membuatku terombang-ambing di tengah-tengah keegoisan kalian. Aku hanya ingin kalian tahu bahwa aku tidak ingin dia hilang dari kalian. Aku hanya ingin kalian tahu bahwa aku benar-benar… sudahlah….kalian tahu apa yang kupikir dan kurasa saat ini. Akankah perasaan ini tersampaikan? Akankah Dia akan menerima perasaan ini? Entahlah. Semoga saja.

Di bandara ini, Aku masih termenung. Pikiranku secara tidak sengaja memutarbalik setiap detil kenangan bersama Dia. Terbayang ekspresi tawanya yang lepas, menyenangkan hatiku. Terbayang pula raut wajahnya ketika Dia bersedih. Ingin rasanya kuhapus ekspresi itu dan kugantikan dengan ekspresi senyumnya yang khas. Entah mengapa untuk kali ini pikiran dan hatiku seperti berdamai. Terima kasih, biarkan Aku menikmatinya. Sebelum Aku meninggalkan Dia untuk waktu yang sangat lama.

Dia pun tiba dengan terengah-engah. Wajahnya merah padam. Namun, matanya berkaca-kaca. Seakan terpancar kemarahan dan kesedihan dalam waktu yang sama. Kemarahan karena Aku tidak memberitahu Dia bahwa Aku akan pergi meninggalkan Dia untuk sementara. Kesedihan karena Dia akan kehilangan diriku sebagai sahabatnya yang setia. Mungkin.

Aku pun segera beranjak menjauhinya. Kulangkahkan kaki dengan berat. Kudengarkan suaranya memanggil namaku berulang kali. Tak kugubris. Aku segera mempercepat langkah kakiku. Sesaat sebelum Aku memasuki pintu bandara, Dia menarik lenganku. Ekspresi wajahnya dengan jelas ingin Aku untuk menjelaskan mengapa Aku meninggalkannya.

“Aku pasti akan kembali. Jangan khawatir Sahabatku. Usah risau. Sesampainya di sana, Aku akan mengabarimu tiap minggunya. Janganlah engkau bersedih wahai Sahabat. Aku sengaja mengambil jalan ini karena Aku ingin menjaga hatiku. Aku ingin menjaga hatiku yang telah telanjur cinta kepadamu. Aku ingin mendamaikan pikiran dan hatiku. Aku ingin memantapkan pikiran dan hatiku untuk mencintaimu. Dan untukmu Sahabatku, jika Engkau berkenan, tunggulah Aku. Maka Aku akan datang untukmu. Setia Padaku maka Aku akan setia padamu. Jaga hatimu, maka akan kujaga hatiku karena Allah”

Aku pun melepas genggamannya. kulangkahkan kaki dengan mantap. Kupalingkan wajahku, dan kulihat Dia dengan air mata yang masih mengalir di pipinya, tersenyum, mengangguk ke arahku. Ya Allah, andaikata ada cara untuk mengawetkan senyumannya, akan kulakukan. Itulah senyuman termanis yang pernah Dia lemparkan untukku. Akankah kulihat senyuman itu lagi? Hanya Engkau yang tahu Ya Allah. Satu hal yang pasti, jika Engkau berkenan, izinkanlah Hamba kembali untuknya dengan selamat. Amin.



if u can do it by yourself, then do it….

Author: muhammad.takbir10
09 8th, 2011

“eh ambilin itu dong”
“woi,bikinin tugas dong”
“fren, beliin makanan dong”
“aduh, males nih, kerjain dong”
……………………………………..
beberapa kalimat di atas mungkin pernah kita ucapkan ke teman kita, saudara kita, atau bahkan orang tua kita di rumah. entah itu kita sengaja ataupun tidak sengaja, alias sudah mendarah daging dalam hidup kita sehari-hari.

(bukan untuk menggurui ataupun mengajarkan, ini pengalaman pribadi yang insya Allah akan saya ubah di waktu sekarang)

……………………………………..
kalimat-kalimat tersebut percaya atau tidak dapat membuat kita bergantung kepada orang lain. sedikit demi sedikit karena terlalu banyak meminta tolong kepada orang lain bahkan sampai kepada hal yang sangat remeh pun dapat membuat hal itu terjadi. hal ini dikarenakan oleh diri kita yang secara tidak langsung “meragukan” kemampuan diri kita untuk melakukan hal-hal tersebut. secara tidak sadar, kita mengatakan kepada diri kita bahwa kita tidak perlu melakukan hal tersebut, karena akan ada orang lain yang akan melakukan hal tersebut untuk kita. buah dari pemikiran tersebut adalah KEMALASAN. tanpa kita sadari, dengan terlalu bergantung kepada orang lain, kita menjadi individu yang malas. baik, di ilmu sosial diajarkan tentang manusia yang tidak bisa hidup tanpa manusia yang lain. tapi hey, bukan berarti kita harus menggantungkan hidup kita kepada manusia yang lain bukan? bukankah setiap manusia memiliki kehidupannya masing-masing? yang harus dijalaninya sendiri? dan menjadi penguasa dan penentu jalan atas kehidupannya tersebut tanpa ada campur tangan dari orang lain?
mungkin, setelah membaca artikel ini ada yang beranggapan kalau hal yang dibahas terlalu jauh ataupun terlalu dibesar-besarkan. nah sekarang, lihatlah kenyataan yang ada bung. untuk anda yang mungkin pada awalnya jarang untuk memakai kalimat tersebut, dan sekarang terlanjur memakainya, coba bandingkan kepribadian anda dulu dan sekarang. adakah perubahan? bertambah malas kah atau tidak? anda bisa jujur kepada diri anda, atau anda dapat berpura dan menutup mata akan hal ini. satu hal yang pasti, efek yang lebih besar akan menunggu di hari esok. satu lagi yang pasti, jika kita dapat melakukannya sekarang, maka kerjakanlah, kita tidak tahu akan ada pekerjaan apa lagi yang menunggu di hari esok.
untuk itu jika kita bisa melakukannya sendiri, seberat atau seringan apapun itu, sesulit atau semudah apapun itu kerjakanlah sendiri.



mencoba hal baru…..

Author: muhammad.takbir10
09 7th, 2011

jadi….
di sinilah saya..
sudah setahun lebih merantau di bogor…
sudah dua semester saya habiskan belajar di kampus tercinta, Institut Pertanian Bogor….
entah sudah berapa ribu kenangan yang terukir di sini…
yang pastinya, saya menikmati semua kenangan tersebut. semua kenangan dari awal masuk asrama yang kondisinya mengenaskan, kuliah pertama yang membosankan, bertemu orang-orang hebat dari penjuru negeri, ikut MPKMB 47, jadi KPK MPKMB 48, kena ospek fakultas dan departemen, hingga sekarang, memasuki semester 3. semester baru yang pastinya akan membawa warna tersendiri dalam lika-liku kehidupanku di sini. rasanya agak berat jika harus memulai sesuatu yang baru dari awal. harus beradaptasi dengan lingkungan yang baru di luar asrama, beradaptasi dengan teman-teman sekontrakan, beradaptasi dengan lingkungan departemen dan fakultas, dan lain serempongnya. huaaa…ingin rasanya kembali ke jaman waktu SMA. jaman yang bebas, penuh canda dan tawa tanpa ada ekspektasi tinggi ataupun harapan yang menggantung setinggi langit. saat persaingan hanya sebatas permainan belaka. galau.

tapi, dunia berputar terlalu cepat untuk menunggumu bernostalgia tentang hal itu takbir. dunia takkan berhenti untukmu. dunia akan terus berputar tanpa mempedulikan satu orang pun. satu hal yang pasti, bergerak atau tertinggalkan! semangatlah untuk hidup setiap detiknya, karena Allah menciptakanmu bukan untuk bersedih bermuram durja, semangatlah untuk belajar setiap detinya, karena dirimu diciptakan untuk mencuri ilmu sebanyak-banyaknya agar bisa kau aplikasikan ke orang banyak, dan semangatlah untuk beribadah setiap detiknya, karena engkau diciptakan memang untuk menyembah kepada-NYA. jadi, apa yang kau tunggu takbir??? bergeraklah..lampauilah detak jam, majulah secepat kilat, kalahkanlah putaran bumi, dan jadilah orang yang paling berguna di muka bumi ini. percayalah pada dirimu sendiri. dan percayakannlah semuanya kepada Allah ketika kau merasa ragu. cobalah hal baru! hal-hal yang baru pastikan akan membawa pengaruh berarti dalam hidupmu!